Tuesday, 17 January 2012

Ukhuwah Dalam Organisasi Dakwah

Pada abad ini umat Islam begitu ramai di setiap pelosok dunia. Ramai diantara kita yang bersifat individualistik atau mementingkan diri sendiri. Hal ini kerana Ukhuwah Islamiyah  semakin pudar dalam diri kita kerana diselami dengan sifat-sifat jahiliyah. Bahkan yang paling sedih lagi apabila dalam kalangan umat Islam sendiri berlaku perbalahan dan perpecahan lantaran lunturnya Ukhuwah Islamiyah.

Al-Imam Asy-Syahid Hasan Al-Banna telah mentakrifkan ukhuwah :

“Yang saya maksudkan dengan ukhuwah ialah hati dan jiwa yang terikat dengan ikatan aqidah”
Ukhuwah ialah hati atau jiwa yang terikat. Ia diikat oleh Tauhidullah dan bukan dengan ikatan yang lain. Tauhid kepada Allah Subhanahuwata’ala merupakan ikatan yang paling kukuh. Dengan ukhuwah seseorang itu akan merasai bahagia bersama-sama dengan saudaranya. 



Dalam organisasi dakwah, ukhuwah adalah aset penting dalam bergerak. Ia merupakan landasan menuju ke arah keberhasilan sesuatu matlamat. Bagi mereka yang menghayati ukhuwah,mereka tidak mementingkan diri dan ego masing-masing. Ukhuwah lahir kekuatan daripada kasih sayang. Darjat kasih sayang yang paling tinggi ialah “al-ithar’, iaitu mengutamakan saudaranya lebih daripada diri sendiri. Walaupun diri yang hina ini belum sampai pada darjat itu sekurang-kurangnya kita berada pada landasan yang menuju kearahnya. Bagi golongan dalam sesuatu organisasi itu amat mementingkan ukhuwah tanpa memperkecilkannya  maka kukuhlah organisasi tersebut.

firman Allah S.W.T. dalam kitab suci Al-Quran: 

“Dan berpegang teguhlah kamu semua dengan tali Allah (Islam) dan janganlah kamu bercerai-berai, serta ingatlah nikmat Allah suatu ketika dahulu (ketika Jahiliyyah) kamu bermusuh-musuhan, maka Allah menjinakkan antara hati-hati kamu, lalu jadilah kamu dengan nikmat Allah tersebut orang-orang yang bersaudara. Dan ketika kamu berada di tepi jurang neraka, lalu Allah menyelamatkan kamu daripadanya. Demikianlah Allah menerangkan ayat-ayat-Nya agar kamu mendapat petunjuk.” 
“Dan hendaklah terdapat di kalangan kamu segolongan umat yang menyeru kepada kebajikan, menyuruh kepada ma’ruf dan mencegah daripada munkar. Merekalah orang-orang yang beruntung.” 
Surah Ali ‘Imran: 103-104
Asy-Syahid Sayyid Qutb mentafsirkan ayat diatas bahawa tonggak Ummah Islamiyyah ialah:
1. Al-I’tisam Bi Hablillahi - berpegang teguh dengan tali (din) Allah S.W.T.
2. La Tafarraqu - Jangan berpecah belah 
Organisasi itu dapat menimbulkan rasa kasih sayang sesama kita dan tolong menolong antara satu sama lain ketika kita diperlukan oleh saudara kita,maka kitalah menjadi penolongnya.
Dari Abu Malik al-Asy’ari ra.  berkata, Sesungguhnya, Rasulullah saw. bersabda:
“Sesungguhnya di kalangan hamba-hamba Allah ada beberapa orang yang bukan  daripada para nabi dan syuhada, tetapi para nabi dan syuhada menginginkan kedudukan yang diberikan oleh Allah kepada mereka. 
“Para sahabat bertanya,:
“Wahai Rasulullah, kabarkanlah kepada kami, siapakah mereka itu?” 
Rasulullah saw. bersabda,:
“Mereka adalah orang-orang yang saling mencintai karena Allah, bukan karena hubungan kekerabatan diantara mereka. Juga bukan karena harta yang saling mereka berikan. Demi Allah, wajah mereka adalah (seperti) cahaya dan mereka berada diatas cahaya. Mereka tidak merasa takut tatkala manusia ketakutan dan tidak bersedih hati tatkala manusia bersdih hati. 
Kemudian Rasulullah saw. membaca (ayat), 
“Ingatlah, sesungguhnya, wali-wali Allah itu, tidak ada kerisauan terhadap mereka dan tidak (pula) mereka bersedih hati.’” (Yunus:62)” H.R Ahmad:5/343 
Ukhuwah bukan sahaja ditimbulkan dalam pelbagai program malah perlu dilahirkan dalam kehidupan seharian kita.Ta'ruf adalah proses yang boleh melahirkan ukhuwah. Oleh itu, perbanyakkanlahprogram informal yang boleh mempertingkatkan ta'ruf. Nasihat-menasihati adalah satu tuntutan ukhuwah.
Pada saat inilah kita perlu merenungi sejenak, adakah kita betul-betul bergerak dalam satu organisasi?Adakah kita menuju kearah matlamat untuk mencari keredhaan Allah? Sesungguhnya inilah saat yang paling sesuai untuk kita menyemai ukhuwah antara kita. Yang jauh kita rapatkan dan yang rapat kita rapatkan lagi. Sekiranya kita berjaya meningkatkan ukhuwah dalam organisasi kita akan merasakan nikmat dan harmoni dalam menyebarkan dakwah Islam.
#Segala yang salah itu janganlah diikuti dan segala yang antum semua rasa bermanfaat ambiklah untuk kehidupan seharian. Marilah kita sama-sama memperbaiki apa yang kurang dan tidak ada pada diri kita. Membincangkan soal ukhuwah amat luas dan insyaAllah jikalau ada ruang dan peluang saya akan update berkaitan dengan tahap-tahap untuk mencapai ukhuwah.......ASSALAMUALAIKUM

















Monday, 16 January 2012

Segala puji-pujian hanya layak kepada Allah azza wajalla, selawat dan salam kepada junjungan besar Nabi Muhamad S.A.W.


Trend atau suasana yang semakin membimbangkan umat Islam ketika ini adalah sikap yang susah untuk bangun pada waktu pagi.Gaya hidup seperti ini menyebabkan ramai yang meninggalkan solat subuh.

Dirikanlah shalat dari sesudah matahari tergelincir sampai gelap malam dan subuh .
Sesungguhnya shalat subuh itu disaksikan .

Al-Isra' – 78

sabda Rasulullah : 

" Dua rakaat solat fajar lebih baik daripada dunia dan seisinya " riwayat imam bukhari

Sesungguhnya hikamah Allah dalam sesuatu urusan mempunyai 1001 kebaikan kepada kita tanpa disedari atau tidak disedari.Tidak ada apa yang dapat kita nafikan melainkan ia membawa kebaikan kepada kita.Berpatah balik apa yang telah kita bincangkan diatas adalah hikmah bangun pagi membawa banyak kebaikan kepada kita.Ia diumpakan sebagai kejayaan yang gilang-gemilang.

Jika kita lihat umat Islam masa lampau mereka amat menitikberatkan soal tidur awal dan bangun awal pada waktu pagi agar mereka dapat melakukan ibadah seterusnya bekerja pada awal pagi dengan sihat dan aman.
Sebagaimana kekasih Allah, Nabi Muhamad S.A.W. tidur awal pada waktu malam dan bangun awal pada waktu pagi. Baginda hanya tidur 4 jam sehari yang sekadar merehatkan badan bagi melaksanakan ibadah dengan sempurna.

" Bangunlah di malam hari , kecuali sedikit, "
Al-Muzammil - 2

 

Kajian sains berkaitan dengan bangun awal pagi :

  1. Sains menyatakan kandungan gas ozon dalam udara pada waktu pagi adalah tertinggi berbanding pada waktu lain. Gas ozon amat penting untuk tubuh badan. Kesannya untuk kesihatan adalah amat baik, ini lebih baik jika seseorang itu menunaikan solat subuh di masjid, semakin jauh masjid maka semakin baik. Ganjaran pahala pun bertambah. Insyaallah
  2. Kandungan ‘al-kartozon’ dalam darah adalah tertinggi pada waktu pagi sebelum matahari terbit. ‘Al-kartozon’ baik untuk badan yang mengaktifkan sel dalam badan, dan juga menambahkan kandungan gula dalam darah.
  3. Bangun awal di waktu pagi dapat mencegah daripada penyakit hati.
  4. Membantu membekalkan kandungan vitamin untuk tubuh badan.
  5. Membantu dalam membekalkan tenaga, mencergaskan tubuh badan




















Sunday, 15 January 2012

Syurga atau Neraka??

Assalamualaikum warahmatullahi wabarakatuh
Alhamdulillah syukur kita kepada hadrat ilahi kerana Allah masih mengekalkan lagi kepada kita nikmat Iman dan Islam yang menjadi kunci ke syurga.



sedar tak sedar kita dah separuh bulan mendiami tahun 2012,umur pun semakin meningkat.Pada ruangan ini saya bukan berbincang perihal tahun 2012.Apa yang akan saya hebahkan ialah satu video yang telah menarik perhatian saya ketika ini.Video tersebut menyiarkan seorang Ustaz yang terkenal dalam tv ALHIJRAH iaitu Ustaz Don (Don Daniyal Don Biyajid).Apa yang menarik perhatian ialah tajuk yang disampaikan begitu tersentuh hati.Pertama kali klik video beliau berjaya menjatuhkan air mata saya dan menginsafkan diri ini yang sangat jahil.Saya gagal melaksanakan tugas sebagai anak sekiranya ibubapa saya meninggal dunia pada saat ini.






Wahai hamba Allah yang masih bergelar anak..
marilah kita sama-sama mesempurnakan tugas kita sebagai anak
jadilah anak yang seperti mana diutarakan dalam video diatas
sekiranya belum dapat menjadi seperti yang dinyatakan
sama-samalah kita belajar dan belajar
insyaAllah dengan niat kita untuk membakti kepada kedua-dua ibubapa
semoga Allah memberkati dan meredhai hidup kita selamanya

Wahai hamba Allah yang bergelar ibubapa
jagalah anak-anakmu yang diamanahkan Allah 
sesungguhnya antum semua lah yang mencorakkan putih hitam
berilah mereka Ilmu Agama yakni ISLAM
nescaya kamu akan bahagia didunia dan diakhirat










Thursday, 12 January 2012

Trauma!!

Mereka merompak "perasaan selamat" saya

Selimut saya terbuka! Dibuka! YA Allah seorang lelaki bertopeng menyuruh saya diam “SHHHHHH” katanya. “Barang kemas mana?” “Barang kemas mana?” katanya. Tersedar saya, ini bukan mimpi lagi, rumah saya dimasuki pencuri! Saya cuba tenangkan hati, dan menyorok muka juga tubuh saya. Jawab saya dengan yakin “Saya tak pakai barang kemas, saya tak ada barang kemas” Yang ada pada saya cuma cincin arwah tinggalan nenek saya. Dengan berat hati saya membukanya, “Ini saja yang saya ada, cincin nenek saya, nah ambil” balas saya “Saya memang tak suka barang kemas, tak pakai barang kemas” kata saya lagi, cuba meyakinkan manusia ini bahawa rumah ini memang tiada apa yang dicari. Seribu satu perasaan dan sejuta lagi penyataan memecut laju didalam minda. Kenapa? Bagaimana? Apa akan terjadi? Mana anak-anak saya? Siapa mereka? Mahu apa? Adakah saya akan diapa-apakan?

Cincin belah rotan dengan tiga butir berlian kecil, mungkin tiada nilai yang tinggi. Namun  itulah peringatan asal usul dan ‘memori’ jati diri ini. Separuh dari diri saya. Tidak tinggi dengan nilai harga,tetapi tinggi dengan nilai jiwa. Cincin arwah Dorris Irene Wilmot yang dipakai ketika perkahwinannya dulu. Dari Scotland ke England kemudian bersama cincin itu juga dia berlayar bersama Leslie James Morgan Wlmot, grandpa saya, ke Australia tatkala perang dunia ke-2. Saya sebenarnya mahu memberinya kepada Amna satu hari nanti ,tapi apakan daya. Memori dan nilai sentimental cincin itu amat tinggi sekali. Tidak apa, kerana memori di dalam diri tidak mungkin dapat mereka curi.

Namun sebagaimana memori indah itu akan kekal dengan izinNya, memori ngeri ini juga akan terus tersematl dalam diri. Seperti pita video buruk  yang rosak, gambaran kejadian berputar dan berputar kembali dalam ingatan saya. Adakalanya bulu roma saya naik kembali, tangan dan tubuh bergetar dengan sendiri. Wajah mereka kini sering menggangu dan menghantui saya. Saya pasti, ianya mengambil masa untuk di’lupa’kan. Bukan lupa sepenuhnya, namun lupakan ketakutan dan mencari kekuatan kembali. Takut, resah, gelisah dan beribu perasaan lain, bercampur seperti dicampurnya rencah di dalam kuali. Akhirnya, namun akhirnya gulai itu sungguh enak sekali. Akhirnya, saya mengucap syukur Alhamdulillah. Allah mahu membersihkan kami. Musibah demi musibah , membuatkan diri lebih dekat dengan Ilahi, “Syukur Ya Allah”Alhamdulillah” dan “Innalillah” bermain di bibir sejak pagi tadi.

Saya terfikir, siapakah dia insan ini, sehingga sanggup buat begini? Mencuri demi wang ringgit semata. Ketika dipukul Ikhwan di kaki dan kepala, mereka berkata, “Saya tak kacau orang, saya tak kacau orang” dalam loghat Indonesianya. Ikhwan memberi amaran keapda mereka “Jangan sentuh isteri saya”, “Jangan kacau anak saya”. Ikhwan dikejutkan ketika sedang menemani Imran yang demam, di kamar birunya. Diikat tangan suami tercinta. Setelah Ikhwan menjerit, mengharapkan ada yang mendengar, saya kemudian tergamam ketika perompak itu berkata “Sini, sini” cuba membuka selimut saya.

Saya berjanji pada diri ,sekiranya orang ini cuba mengapakan saya, saya akan bermatian sehingga nafas terakhir, memepertahankan maruah saya. Saya juga wanita Aceh, darah pejuang mengalir di dalam badan saya. Rupanya Eka saudara saya dari Aceh yang kini membantu saya ditarik dari kamarnya dibawah keatas dan disuruh bersama saya didalam selimut. Saya memeluknya.

Anak-anak saya? Di mana mereka? Saya tertanya-tanya. Saya berikan dan letakkan keselamatan diri mereka kepada Allah sepenuhnya. Saya yakin mereka selamat. Doa saya setiap lepas solat adalah supaya Allah memelihara mereka, kerana mereka bukan kepunyaan saya, mereka milik Allah. Saya yakin pasti ada diantara doa saya didengari. Saya pasti! Saya yakin! Tidak lama kemudian terdengar tangisan Imran.

Imran!!! ” jerit saya, tanpa membuka cadar. Ikhwan masuk bersama Imran ke kamar saya. Saya pegang badan panas Imran, dia masih demam, dan Imran terus teresak-esak dalam pelukkan saya. “Naughty man, Ummi” kata Imran pada saya. “Dia hit ayah Imran” katanya. “Imran tak de sword, Imran” katanya. Allah, sucinya anak ini. Belum mengerti apa pun. Ini bukan filem atau kartun anakku. Sword Imran tak akan mungkin membantu. Satu ketika dahulu, perompak-perompak ini juga pernah suci dan comel sepertinya. “Ya Allah pelihara anakku” bisik saya dalam hati. Tidak lama selepas itu, Amna dan Azra dengan senyap memasuki cadar saya. Kami bertiga memeluk erat sesama sendiri. Sekali-sekali saya mengusap Eka disebelah saya. Saya harus berani untuk mereka. Saya tiba-tiba merasakan Ikhwan duduk dikaki saya. Alhamdulillah kami semua ada bersama.

 Sekali lagi selimut saya ditarik, seorang lagi lelaki bertopeng bertanya “Barang kemas mana?” Ikhwan berkata “Jangan sentuh dia, dia tak ada tudung” MasyaAllah, begitulah suami saya menjaga kehormatan saya. Dalam saat ini pun dia tidak mahu sesiapa pun melihat ‘hak’nya. Saya amat berbesar hati ketika itu. Maka kerana itulah luluh jantungnya melihat gambar saya dahulu di’post’ sesuka hati di alam maya. Kasihanilah saya dan dia. Janganlah buat begitu lagi ya? Pelihara aib orang lain supaya aib anda dan keluarga juga dijaga. Percayalah janji Allah itu benar, ini bukan janji manusia.

 Sekali lagi saya menjawab membalas pertanyaan peromapak ini, “Saya tak pakai barang kemas, saya tak suka barang kemas” Ikhwan mengalih perhatiannya kepada laci dihadapan. “Sini banyak barang mahal” tunjuk Ikhwan. Manusia ini menggeledah laci tadi yang sebetulnya cuma termuat aksesori lama. Rantai, gelang kayu, brooch yang dihiasi permata palsu.  Ya, saya tidak punya apa! Saya bukan penggemar emas dan intan permata.

Seorang lagi rakannya berhenti dihadapan rak buku kami. Itulah harta saya, buku yang tersusn rapi. Rak demi rak buku didalam kamar. Itulah saja ‘harta’ saya. Ilmu itu emas bagiku. Tak mungkin perompak ini mengerti! Berdirinya dihadapan rak buku itu, dia seolah keliru. Tidak tahu lagi apa harus dibuat dan kemana harus dituju. Dihampiri rak diatas meja tulis, disitu penuh dengan buku lagi, dengan buku nota yang amat berharga bagi saya, segala nota kuliah, seminar dan persidangan ada disana. Saya yakin tidak akan mereka sentuh sama sekali! Juga tersusun di rak itu Quran-Quran saya. Sampainya dia memegang Quran berwarna hijau muda, Ikhwan berkata “Quran tak nak?” memerli sinis dirinya. Dia cuma diam.

Ikhwan mula membaca Ayatul-Kursi dengan nada tinggi. Dia menyuruh Ikhwan diam. Mungkin tergetar juga hatinya. Saya mengikut. Al-Falaq menyusul.

 "Katakanlah wahai Muhammad “Aku berlindung kepada Allah Tuhan yang menciptakan sekalian makhluk”
"Dari bencana makhluk-makhluk yang ia diciptakan” “
"Dan dari bahaya gelap apabila ia masuk”    
“Dan dari kejahatan makhluk-makhluk yang menghembus-hembus pada simpulan-simpulan”
“Dan kejahatan orang  yang dengki apabila ia melakukan dengkinya”

(Quran, Al-Falaq:1-5)

Saya, Amna dan Azra memabcanya berulang ulang dengan penuh yakin. Akhirnya semua ini milik Allah jua  “Ya Allah yang memiliki hati manusia, timbulkanah perasaan gentar dan tidak selesa didalam jiwa mereka” doa saya dalam hati. Saya cuma mampu berserah, dan ketika ini terasa makna ketawhidan Illah yang begitu tinggi memuncak di dalam sanubari. Secara tiba-tiba, terdengar motor pak jaga di luar rumah saya. Perompak menyuruh kami diam. Tidak lama selepas itu, mereka beredar. Rupanya Farah anak gadis Pak Fauzi Marzuki, jiran belakang saya ternampak kelibat penyamun ini dari jendelanya. Dan siapakah yang menggerakkannya untuk nampak rasanya? Ya Benar! Allah SWT.

Air mata saya menitis. Thank you Allah. Kuasa keyakinan itu amat tinggi sekali. Keyakinan bahawa Allah akan bersama orang-orang yang mahu bersamanya. “Ingatlah Aku dan Aku akan mengingatimu” Saya cukup yakin. Janji Allah benar. Ini bukan janji manusia.

Amna masih trauma, sejurus setelah mereka keluar, setelah polis dan jiran bersama kami. Amna terus muntah. Satu reaksi fisiologi yang biasa bagi kanak-kanak yang trauma. Muntahnya hijau, namun lebih hijau lagi emosinya. Saya akan cuba membina keberaniannya kembali. Satu pertanyaan Amna yang membuatkan saya terhenti. “Why did they do that Ummi?”

Saya terdiam. Bagaimana harus saya jawab pada anak kecil ini? Ya benar kita semua dilahirkan fitrahnya suci dari dosa. Jawapan saya pada Amna di artikel seterusnya! Ianya  untuk anda fikirkan juga.

Yang masih trauma,
Wardina